3 Aturan Sederhana yang Menegaskan Bahaya Delta

  • Bagikan
bahaya-delta
Ilustrasi. /Foto Ist

Vaksin masih mengalahkan variannya, tetapi dunia yang tidak divaksinasi sedang dihantam.

Oleh : Ed Yong

Lima belas bulan setelah virus corona baru menutup sebagian besar dunia, pandemi masih berkecamuk. Beberapa ahli menduga bahwa pada titik ini, dunia tidak akan memiliki satu vaksin tetapi banyak, dengan 3 miliar dosis telah dikirimkan.

Bahaya Delta
Ed Yong adalah staf penulis di The Atlantic, di mana dia meliput sains. Dok Foto Ist

 

Pada saat yang sama, virus corona telah berevolusi menjadi varian super menular yang menyebar lebih mudah. Bentrokan antara variabel-variabel ini akan menentukan bulan dan musim mendatang.

Di sini, kemudian, ada tiga prinsip sederhana untuk memahami bagaimana mereka berinteraksi. Masing-masing memiliki peringatan dan nuansa, tetapi bersama-sama, mereka dapat berfungsi sebagai panduan untuk masa depan jangka pendek kita.

1. Vaksin masih mengalahkan variannya

Vaksin selalu harus bersaing dengan varian: Varian Alpha (juga dikenal sebagai B.1.1.7) sudah menyebar ke seluruh dunia ketika kampanye vaksinasi COVID-19 pertama dimulai.

Dan dalam tes di dunia nyata, mereka secara konsisten memenuhi janji luar biasa mereka. Vaksin dari Pfizer-BioNTech dan Moderna mengurangi risiko infeksi simtomatik lebih dari 90 persen, seperti halnya vaksin yang masih belum resmi dari Novavax. Lebih baik lagi, vaksin yang tersedia memangkas kemungkinan orang yang terinfeksi akan menyebarkan virus setidaknya setengah dan kemungkinan lebih.

Dalam kasus yang jarang terjadi saat virus menerobos, infeksi umumnya lebih ringan, lebih pendek, dan viral load lebih rendah. Pada 21 Juni, CDC melaporkan hanya 3.907 rawat inap di antara orang-orang yang divaksinasi penuh dan hanya 750 kematian.

Bisakah varian Delta (juga dikenal sebagai B.1.617.2) mengubah gambaran itu? Data dari Inggris menunjukkan bahwa penyebarannya 35 hingga 60 persen lebih baik daripada Alpha, yang sudah 43 hingga 90 persen lebih mudah menular daripada virus asli.

(Ini mungkin juga lebih mematikan, tapi itu masih belum jelas.) Sekarang menyebabkan 26 persen infeksi baru di Negara amerika serikat dan akan segera menyebabkan sebagian besar dari mereka.

Tetapi bahkan melawan Delta, vaksinasi penuh dengan penekanan penuh pada penuh – adalah efektif. Dua dosis vaksin Pfizer masih 88 persen efektif untuk mencegah infeksi Delta yang bergejala, menurut sebuah penelitian di Inggris, dan 96 persen efektif untuk mencegah rawat inap.

(Dosis tunggal, bagaimanapun, hanya 33 persen efektif untuk menghentikan infeksi simtomatik.) Israel, negara yang sangat divaksinasi, mengalami lonjakan Delta kecil, tetapi sejauh ini, tidak ada kasus baru yang parah.

Dan sementara sekitar 30 persen dari kasus baru itu terjadi pada orang yang divaksinasi penuh, statistik ini sebagian mencerminkan keberhasilan negara itu dalam vaksinasi.

Karena Israel telah memvaksinasi penuh sekitar 85 persen orang dewasa, Anda akan memperkirakan banyak infeksi baru terjadi pada kelompok yang sangat besar itu. “Tampaknya vaksin tersebut menahan variannya sendiri,” Emma Hodcroft, seorang ahli epidemiologi di University of Bern, mengatakan kepada saya. “Itu adalah sesuatu yang bisa membuat kita nyaman.”

Tetapi virus corona dapat menyebabkan masalah serius tanpa memicu infeksi parah. Karena orang dapat mengembangkan COVID yang lama tanpa berakhir di rumah sakit, apakah Delta masih dapat menyebabkan gejala jangka panjang bahkan jika vaksin menumpulkan sengatannya?.

Laporan anekdot tentang penumpang jarak jauh yang gejalanya mereda setelah vaksinasi mungkin menyarankan sebaliknya, tetapi “kami tidak cukup tahu untuk mengatakannya,” Bill Hanage, seorang ahli epidemiologi di Harvard, mengatakan kepada saya.

Pertanyaan penting lainnya yang “benar-benar perlu kita pahami adalah sifat penularan dari kasus-kasus terobosan,” kata Hanage. Yang mengkhawatirkan, sebuah penelitian baru-baru ini mendokumentasikan beberapa kasus selama lonjakan musim semi di India di mana petugas kesehatan yang divaksinasi penuh dengan vaksin AstraZeneca terinfeksi oleh Delta dan menularkannya.

Jika vaksin lain memiliki kerentanan yang sama, orang yang divaksinasi mungkin harus tetap memakai masker di dalam ruangan untuk menghindari penyebaran virus ke komunitas yang tidak divaksinasi, terutama selama periode penularan komunitas yang tinggi.

“Sayangnya itu arah yang dituju,” kata Ravindra Gupta, ahli mikrobiologi klinis di University of Cambridge, yang memimpin penelitian. Israel telah menerapkan kembali mandat masker, sementara Los Angeles

County dan Organisasi Kesehatan Dunia telah menyarankan bahwa orang yang divaksinasi harus memakai masker di dalam ruangan. Dan tindakan seperti itu masuk akal karena …

2. Variannya menyerang orang yang tidak divaksinasi

Orang yang divaksinasi lebih aman dari sebelumnya terlepas dari variannya. Tetapi orang yang tidak divaksinasi berada dalam bahaya yang lebih besar dari sebelumnya karena variannya.

Meskipun mereka akan mendapatkan perlindungan dari kekebalan orang lain, mereka juga cenderung mengelompok secara sosial dan geografis, menyemai wabah bahkan dalam komunitas yang sangat divaksinasi.

Inggris, di mana separuh populasinya divaksinasi sepenuhnya, “bisa menjadi kisah peringatan,” kata Hanage kepada saya. Sejak kekuasaan Delta, kasus di negara itu meningkat enam kali lipat.

Kasus lama COVID kemungkinan akan menyusul. Rawat inap hampir dua kali lipat. Itu bukan tanda bahwa vaksin gagal. Ini adalah tanda bahwa bahkan negara yang sangat divaksinasi memiliki banyak orang yang rentan.

Kehadiran Delta tidak berarti bahwa orang yang tidak divaksinasi akan hancur. Ketika Alpha mendominasi benua Eropa, banyak negara memutuskan untuk tidak melonggarkan pembatasan mereka, dan variannya tidak memicu lompatan besar dalam kasus. “Kami memang memiliki agensi,” kata Hodcroft. “Varian membuat hidup kita lebih sulit, tetapi mereka tidak mendikte segalanya.”

Di AS, sebagian besar negara bagian telah dibuka kembali sepenuhnya. Delta menyebar lebih cepat di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah, yang kerentanan imunologisnya mencerminkan kerentanan sosial.

Orang Amerika kulit hitam dan Hispanik adalah di antara kelompok yang paling mungkin meninggal karena COVID-19 tetapi paling kecil kemungkinannya untuk divaksinasi. Orang yang immunocompromised mungkin tidak mendapat manfaat dari suntikan.

Anak-anak di bawah 12 tahun masih tidak memenuhi syarat. Dan tidak seperti di banyak negara kaya lainnya, kecepatan vaksinasi di Amerika terhenti karena kurangnya akses, ketidakpastian, dan ketidakpercayaan.

Sampai saat ini, 15 negara bagian, yang sebagian besar berada di Selatan, belum sepenuhnya memvaksinasi setengah orang dewasa mereka. “Awasi Selatan di musim panas,” kata Hanage. “Itu akan memberi kita gambaran tentang apa yang mungkin kita lihat di musim gugur dan musim dingin.”

Secara global, ketidakadilan vaksin bahkan lebih parah. Dari 3 miliar dosis vaksin yang diberikan di seluruh dunia, sekitar 70 persen telah diberikan hanya di enam negara; Delta telah terdeteksi setidaknya di 85.

Sementara Amerika khawatir tentang nasib negara-negara di mana sekitar 40 persen orang divaksinasi sepenuhnya, hampir 10 persen dari populasi dunia telah mencapai status itu, termasuk hanya 1 persen dari Afrika.

Virus corona sekarang merobek Afrika selatan, Amerika Selatan, dan Asia Tengah dan Tenggara. Tahun baru setengah, tetapi lebih banyak orang telah terinfeksi dan terbunuh oleh virus corona pada tahun 2021 daripada pada tahun 2020. Dan varian baru masih terus bermunculan. Lambda, yang terbaru diakui oleh WHO, dominan di Peru dan menyebar dengan cepat di Amerika Selatan.

Banyak negara yang unggul dalam melindungi warganya sekarang menghadapi ancaman rangkap tiga: Mereka mengendalikan COVID-19 dengan sangat baik sehingga mereka memiliki kekebalan alami yang kecil; mereka tidak memiliki akses ke vaksin; dan mereka dikepung oleh Delta.

Pada awal tahun ini, Vietnam hanya mencatat 1.500 kasus COVID-19—lebih sedikit dari banyak penjara individu Amerika. Tetapi sekarang menghadapi gelombang besar yang disebabkan oleh Delta ketika hanya 0,19 persen penduduknya yang telah divaksinasi sepenuhnya.

Bahkan jika Vietnam, yang begitu teguh memegang garis melawan COVID-19, sekarang tertekuk di bawah beban Delta, “itu adalah tanda bahwa dunia mungkin tidak punya banyak waktu,” Dylan Morris, ahli biologi evolusi di UCLA, mengatakan kepada saya .

Dengan Delta dan varian lain yang menyebar begitu cepat, “ketakutan terbesar saya adalah bahwa tidak lama lagi, semua orang di dunia akan divaksinasi atau terinfeksi,” kata Morris.

Dia tidak ingin menentukan kerangka waktu, tetapi “Saya tidak ingin bertaruh bahwa kami memiliki lebih dari satu tahun,” katanya. Dan negara-negara kaya akan salah jika berpikir bahwa varian akan menyelamatkan mereka, karena …

3. Semakin lama Prinsip No. 2 berlanjut, semakin kecil kemungkinan No. 1 akan bertahan

Setiap kali virus menginfeksi inang baru, virus membuat salinan dirinya sendiri, dengan perbedaan genetik kecil mutasi yang membedakan virus baru dari induknya. Saat epidemi meluas, begitu pula kisaran mutasi, dan virus yang membawa virus menguntungkan yang memungkinkan mereka, misalnya, menyebar lebih mudah atau melewati sistem kekebalan untuk mengalahkan pendahulu standar mereka.

Begitulah cara kami mendapatkan varian super-transmissible seperti Alpha dan Delta. Dan begitulah pada akhirnya kita dapat menghadapi varian yang benar-benar dapat menginfeksi orang yang telah divaksinasi.

Tak satu pun dari ilmuwan yang saya ajak bicara tahu kapan itu mungkin terjadi, tetapi mereka setuju bahwa kemungkinannya semakin pendek seiring dengan meluasnya pandemi. “Kita harus berasumsi bahwa itu akan terjadi,” kata Gupta padaku. “Semakin banyak infeksi yang diizinkan, semakin besar kemungkinan lolosnya kekebalan.”

Jika itu terjadi, kapan kita akan tahu? Ini adalah pandemi pertama dalam sejarah di mana para ilmuwan mengurutkan gen virus baru, dan melacak evolusinya, secara real time—itulah sebabnya kami tahu tentang variannya sama sekali.

Pengawasan genom dapat mengetahui mutasi mana yang muncul, dan eksperimen laboratorium dapat menunjukkan bagaimana mutasi ini mengubah virus, begitulah cara kita mengetahui varian mana yang mengkhawatirkan.

Tetapi bahkan dengan pekerjaan seperti itu “terjadi dengan kecepatan luar biasa,” kata Hodcroft kepada saya, “kami tidak dapat menguji setiap varian yang kami lihat.”

Banyak negara kekurangan fasilitas pengurutan, dan mereka yang memilikinya dapat dengan mudah kebanjiran. “Berkali-kali, kami telah melihat varian muncul di tempat-tempat yang berada di bawah tekanan luar biasa karena varian tersebut menyebabkan lonjakan besar,” kata Hanage.

Delta menembus India, “tetapi kami baru memahaminya ketika mulai menyebabkan infeksi di Inggris, negara yang memiliki banyak ilmuwan dengan pengurutan dan lebih sedikit yang bisa dilakukan.” Jadi, tanda pertama dari varian yang mengalahkan vaksin kemungkinan besar adalah peningkatan penyakit.

“Jika orang yang divaksinasi mulai sakit dan masuk rumah sakit dengan gejala, kita akan memiliki gambaran yang cukup bagus tentang apa yang terjadi,” Maia Majumder, seorang ahli epidemiologi di Harvard Medical School dan Rumah Sakit Anak Boston, mengatakan kepada saya.

Kami tidak mungkin menjadi rentan seperti kami di awal pandemi. Vaksin menginduksi berbagai antibodi pelindung dan sel kekebalan, sehingga sulit bagi virus varian untuk menghindari semuanya.
Pertahanan ini juga bervariasi dari orang ke orang, jadi bahkan jika virus lolos dari kumpulan satu orang, virus itu mungkin terhalang ketika melompat ke inang baru.

“Saya tidak berpikir akan tiba-tiba ada varian yang muncul dan menghindari segalanya, dan tiba-tiba vaksin kami tidak berguna,” kata Gupta kepada saya. “Ini akan menjadi tambahan: Dengan setiap perubahan bertahap dalam virus, sebagian besar perlindungan hilang pada individu. Dan orang-orang di ujung tanduk—mereka yang rentan yang belum memberikan tanggapan penuh—akan menanggung akibatnya.”

Jika itu terjadi, orang yang divaksinasi mungkin memerlukan suntikan booster. Itu harus dimungkinkan: Vaksin mRNA yang diproduksi oleh Moderna dan Pfizer harus sangat mudah direvisi untuk melawan virus yang berubah.

Tetapi “jika kita membutuhkan booster, saya khawatir negara-negara yang mampu memproduksi vaksin akan melakukannya untuk populasi mereka sendiri, dan perpecahan di seluruh dunia akan menjadi lebih besar,” Maria van Kerkhove, ahli epidemiologi penyakit menular di WHO, memberitahuku.

Diskusi tentang varian yang mengalahkan vaksin menggemakan perdebatan awal tentang apakah SARS-CoV-2 akan menjadi pandemi. “Kami tidak berpikir terlalu baik sebagai masyarakat tentang peristiwa probabilitas rendah yang memiliki konsekuensi luas,” kata Majumder kepada saya. “Kita perlu mempersiapkan masa depan di mana kita melakukan peluncuran vaksin lagi, dan kita perlu mencari cara untuk melakukannya dengan lebih baik.”

Sementara itu, bahkan negara-negara yang sangat divaksinasi harus terus berinvestasi dalam langkah-langkah lain yang dapat mengendalikan COVID-19 tetapi tidak digunakan secara memadai ventilasi yang lebih baik, tes cepat yang meluas, pelacakan kontak yang lebih cerdas, masker yang lebih baik, tempat-tempat di mana orang sakit dapat mengisolasi, dan kebijakan seperti cuti sakit berbayar.

Langkah-langkah seperti itu juga akan mengurangi penyebaran virus di antara komunitas yang tidak divaksinasi, menciptakan lebih sedikit peluang untuk munculnya varian yang lolos dari kekebalan.
“Saya menemukan diri saya memecahkan rekor yang selalu menekankan semua alat lain yang kami miliki,” kata van Kerkhove. “Ini bukan hanya vaksin. Kami tidak menggunakan apa yang kami miliki.”

Keputusan WHO untuk memberi nama varian setelah alfabet Yunani berarti bahwa pada titik tertentu, kita mungkin akan berurusan dengan varian Omega. Keputusan kami sekarang akan menentukan apakah nama jahat itu disertai dengan sifat yang sama jahatnya, atau apakah Omega hanya akan menjadi pemandangan biasa-biasa saja selama tindakan penutupan pandemi.

Cakupan COVID-19 ini didukung oleh hibah dari Chan Zuckerberg Initiative dan Robert Wood Johnson Foundation.

  • Bagikan
error: Content is protected !!