Kontraktor Lelet Proyek Bencana

  • Bagikan
Proyek Bencana

Kontraktor yang gagal memenuhi komitmen diberi kelonggaran. Ada apa di proyek itu ?. Pelaksana proyek rehabilitasi dan rekontruksi Fasilitas Pendidikan Dasar Fase 1B ini molor, lantaran bertele-tele sehingga proyek bantuan dari Bank Dunia tersebut belum tuntas.

Rehabilitasi dan rekontruksi bagi 19 bangunan sekolah dengan konsep green building dan menggunakan material ramah lingkungan berupa precast K-375, baja ringan dan alumunium itu tampaknya terbelit problem serius.

proyek-bencana
Salah satu bangunan sekolah yang mendapat alokasi anggaran rekontruksi dan rehabilitasi dari nilai Rp37,4 Miliar yang berlokasi di Kelurahan Petobo. Foto dok Tim Trilogi

Anggaranya pun fantastis hingga membengkak mencapai Rp37,4 Miliar. Proyek itu bisa menjadi batu sandungan bagi pihak-pihak yang terkait. Jika memang harus diteruskan, pihak pemberi pekerjaan bersiap-seiap menambal biayanya.

Baca Juga : NGERI-NGERI SUAP…!

“Rencana kontraknya mau diadendum. Masih dibahas. Ok” tulis Rachman Dg Tinri, yang memangku jabatan PPK Prasarana Strategis II, Balai Prasarana Permukiman wilayah (BPPW) Provinsi Sulawesi Tengah, kepada Trilogi Senin 21 Juni 2021.

Secara singkat dirinya mengakui bahwa jika progres fisik 19 bagunan sekolah sudah mencapai 50 persen dan optimis jika proyek itu tetap akan berjalan meskipun durasi normal pelaksanaan proyek itu sudah melampaui batas waktu kontrak.

Baca Juga : KEMANA SUAP MENGALIR

Menurutnya tindakan tegas dengan sanksi adminitrasi bagi perusahaan yang proyeknya mengalami deviasi negative tidak akan dilakukan pemutusan kontrak.

“Ga lah pa.. diperpanjang.. sementara dibahas” kilahnya.

Audit Total Sekolah Bantuan

Setahun berjalan sejak di teken kontrak berlabel HK.02.01/KONT/SPPP.ST/PSPPOP.II/02/2020 pada tanggal 5 Juni 2020 oleh kontraktor pelaksana PT Sentra Multikarya Infrastruktur, 19 bangunan sekolah yang tersebar di Kota Palu dan Kabupaten Sigi, faktanya masih tampak berserakan.

Hasil penelusuran tim investigasi Trilogi belum lama ini, masih banyak bangunan sekolah belum rampung dikerjakan bahkan ditinggal begitu saja oleh para pekerja. Dibeberapa titik, tidak ditemukan aktifitas para pekerja di bangunan proyek itu.

Salah satu contoh bangunan sekolah SMKSS Justitia yang berlokasi di Kelurahan Tondo. Bangunan itu tampak baru bangunan dengan atap separuh. Sebagian kontruksi bangunannya juga banyak yang mengalami keretakan.

Selain itu juga, dilokasi pekerjaan ditemui ada banyak sisah material berserakan. Meskipun pada saat ini, pihak pengelolah sekolah SMKSS itu telah membuka penerimaan bagi siswa untuk tahun ajaran baru.

Tidak salah jika publik menilai proyek kontruksi fisik itu paling enak. Di proyek ini kontraktor pelaksana bisa leluasa melanggar kontrak tanpa khawatir bakal kena sanksi. Salah satu contoh dengan kelonggaran yang diberikan kepada kontraktor yang gagal memenuhi kontrak 19 bangunan sekolah.

Baca Juga : BONGKAR DULU TERSANGKA KEMUDIAN

Dalam prakteknya, pemilik proyek berhak memutuskan kerjasama jika kontraktor gagal memenuhi janji. Tapi celakanya, PPK Prasarana Strategis II, Balai Prasarana Permukiman wilayah (BPPW) Provinsi Sulawesi Tengah selaku wakil pemerintah pusat, justru melakukan sebaliknya.

Alih-alih kena penalti, kontraktor PT Sentra Multikarya Infrastruktur yang mengalami kedodoran pada proyek itu, justru malah diberi kelonggaran berupa amendemen perjanjian berupa perpanjangan waktu melaksanakan proyek yang berakibat bertambahnya konsesi untuk meraup keuntungan di proyek ini.

Proyek Bencana
Papan Proyek Rehabilitasi & Rekontruksi Pendidikan Dasar Fase 1 B. Dok Foto Tim Trilogi

Hasil riset Trilogi menyebutkan, untuk tahun anggaran 2020 lalu Ditjen Cipta Karya Kementrian PUPR melalui BPPW Provinsi Sulawesi Tengah, telah mengalokasikan anggaran untuk rehabilitasi dan rekontruksi pendidikan dasar Fase 1 B senilai Rp37,413.102.000, yang digarap oleh PT Sentra Multikarya Infrastruktur, dan konsultan pengawas dikelolah oleh PT Yodya Karya.

Berikut daftar sekolah yang mendapat alokasi anggaran rekontruksi dan rehabilitasi senilai Rp37,4 Miliar yang tersebar di Kota Palu dan Kabupaten sigi.

Kota Palu

1. SD Inpres Buluri
2. SD Swasta Al Akbar
3. MTsS Walisongo Palu
4. SD Islam Iqra Petobo
5. SDN 1 Petobo
6. SDN 2 Petobo
7. SDN Inpres Petobo
8. SMKS Justitia
9. TK Annisaul Khairat
10. TK KT Bamba
11. TK Nosarara
12. MTsN 3 Kota Palu

Kabupaten Sigi

1. MTsS Alkahirat Bobo
2. MTsS Alkahirat Kaleke
3. MTsS Alkahirat Balamoa
4. MIS Alkhairat Bangga
5. MTsS Alkahirat Niadul Khairat Pombewe
6. SD Islam Terpadu Insan Gemilang
7. RA Darul Ilman

Sampai berita ini diterbitkan 19 bangunan sekolah dengan konsep green building dan menggunakan material ramah lingkungan berupa precast K-375, baja ringan dan alumunium itu masih dalam tahap pelaksana di masa tenggat proyek.

  • Bagikan
error: Content is protected !!