Peneliti MIT Prediksi teknologi 2040 akan Menyebabkan Kerusakan sosial Besar-besaran

- 16 Juli 2021 | 12:11 am
Ilustrasi

Para peneliti di Massachusetts Institute of Technology (MIT) prediksi teknologi 2040 akan menyebabkan Kerusakan sosial Besar-besaran pada pertengahan abad ke -21. Hal itu disebabkan akibat kehausan akan pertumbuhan ekonomi yang ditambah dengan pengabaian manusia terhadap lingkungan.

Sebuah studi baru mengisyaratkan bahwa ini bisa menjadi kenyataan. Pemimpin Analisis Sistem Keberlanjutan dan Dinamis di KPMG, Gaya Herrington, saat ini sedang berusaha untuk membantah klaim yang dibuat oleh para peneliti MIT pada tahun 1972 itu.

Herrington membeberkan pada 10 variabel seperti output industri, polusi, populasi, dan ditemukan bahwa cara berpikir manusia yang menekankan pada bisnis akan mengakibatkan penurunan pertumbuhan ekonomi dalam dekade berikutnya, yang diikuti oleh kehancuran manusia secara total pada tahun 2040.

Ramalan MIT Pada Tahun 1972

Dari data yang dihasilkan melalui lembaran dalam bentuk grafik, bahwa MIT telah embuat prediksinya pada saat itu memnggunakan program computer yang dijuluki World1 pada masa lalu yakni ditahun 1900 sampai dengan tahun 2060.

Penulis studi saat itu, Jerry Foster dari MIT menunjukkan bagaimana populasi telah meledak dari tahun 1900-an hingga pergantian abad. Garis pertumbuhan penduduk ini hanya terus meningkat sampai beberapa tahun setelah tahun 2000 setelah itu agak memudar.

Dalam contoh lain melihat kualitas hidup, grafik melonjak pesat hingga tahun 1940-an kemudian turun hingga tahun 2020 ketika melihat lonjakan lain. Anehnya, model itu juga disebut 2020 sebagai titik kritis bagi peradaban kita.

Pada tahun 2020 kondisi planet kita sangat kritis dengan Foster pada tahun 1973 memperingatkan (dalam segmen di ABC) kita bahwa jika kita tidak melakukan apa-apa, kualitas hidup turun ke nol.

Herrington Berpandangan

Herrington menggunakan model yang sama tetapi menyebutnya Dunia 3, dengan melihat 10 variabel kunci populasi, tingkat kesuburan, tingkat kematian, hasil industri, jasa, produksi pangan, kesejahteraan manusia, polusi terus-menerus, dan sumber daya tak terbarukan.

Herrington menemukan bahwa data terbaru menunjukkan kesamaan yang mencolok dengan dua skenario BAU (business as usual) dan CT (comprehensive technology).
Gaya menjelaskan dalam penelitian tersebut (diterbitkan dalam Yale Journal of Industrial Ecology),

“’Skenario BAU2 dan CT menunjukkan penghentian pertumbuhan dalam satu dekade atau lebih dari sekarang. Kedua skenario dengan demikian menunjukkan bahwa melanjutkan bisnis seperti biasa, yaitu mengejar pertumbuhan yang berkelanjutan, tidak mungkin dilakukan. Bahkan ketika dipasangkan dengan pengembangan dan adopsi teknologi yang belum pernah terjadi sebelumnya, bisnis seperti biasa seperti yang dimodelkan oleh LtG [Limits of Growth, buku MIT berdasarkan studinya] pasti akan mengarah pada penurunan modal industri, hasil pertanian, dan tingkat kesejahteraan dalam abad ini.”

Tapi ini belum berakhir

Meskipun simulasi tahun 1972 menunjukkan bahwa masyarakat kita akan hancur di masa depan, studi Herrington mengungkapkan bahwa kemajuan teknologi serta investasi tambahan dalam layanan publik dapat menjauhkan kita dari kehancuran total yang darinya tidak ada yang bisa menyelamatkan manusia, dalam hal tertentu.

Namun, Gaya menekankan bahwa manusia harus melakukan upaya yang kuat dalam 10 tahun mendatang jika kita perlu mengubah prediksi keruntuhan masyarakat ini dan memiliki peluang untuk membalikkan dampak pertumbuhan ekonomi yang tidak semestinya dengan mengorbankan lingkungan dan ekologi.

Topik

Rekomendasi

Buntut Panjang Maklumat BNPT

               Buntut Panjang Maklumat BNPT

29 Januari 2022 | 10:25 am
Libur Nataru 2022

               Begini Kesiapan Bandara Haluoleo Kendari Jelang Libur Nataru 2022

20 Desember 2021 | 10:50 pm
Pemkab Gowa Dukung Pelantikan Pengurus Baru IWO 2021

               Pemkab Gowa Dukung Pelantikan Pengurus Baru IWO 2021

19 Oktober 2021 | 7:51 am

Tag Populer

Terpopuler

Berita Viral

Gaya Hidup

Olahraga