INFRASTRUKTUR

DUKUNG PERTUMBUHAN EKONOMI PENYINTAS, VANCA UTAMA PERKASA PACU PROYEK JALAN KAWASAN HUNTAP

Dukung pertumbuhan ekonomi penyintas bencana, Management kontruksi PT Vanca Utama Perkasa, pacu Pelaksanaan proyek pembangunan jalan utama kawasan hunian tetap (Huntap I) sepanjang 3,7 Kilometer dengan lebar jalan 8 meter di kelurahan Tondo, kota Palu.

Pembangunan jalan utama kawasan Huntap I yang dikerjakan oleh PT Vanca Utama Putra.
Foto : Wahyudi / Koran Trilogi

Saat ini PT. Vanca Utama Perkasa sebagai kontraktor pelaksana pembangunan jalan utama kawasan Huntap I, sedang bekerja keras untuk menyelesaikan pembangunan jalan sepanjang 3,7 Kilometer dengan tepat waktu.

Salah seorang pengusaha kontruksi di Palu, Jemy Najoan, yang juga penggarap proyek pembangunan jalan utama kawasan Huntap I senilai Rp60.804.980.957.20, tersebut mengatakan bahwa untuk mengoptimalkan pengerjaan proyek ini, pihaknya telah mengerahkan semua sumber daya perusahaan baik peralatan, material dan finansial agar apa yang menjadi tujuan dapat tercapai pada waktunya.

Pekerja sedang merakit besi untuk pembuatan saluran, dikawasan Huntap I.
Foto : Wahyudi / Koran Trilogi

“Walaupun menghadapi beberapa kendala, semangat untuk menyelesaikan proyek pembangunan jalan utama kawasan Huntap I hingga kini progresnya masih dalam tahap pengaspalan dan optimis selesai tepat waktu ” katanya, kepada Koran Trilogi belum lama ini.

Pembangunan Jalan utama kawasan Huntap I, tambah Jemy Najoan, yang dimulai pada September 2019 dan dijadwalkan selesai pada Maret 2020 mendatang.

Pihaknya butuh penanganan khusus terhadap proyek ini dengan metoda khusus untuk mencegah terjadinya kerusakan-kerusakan pada saat oeprasional, disebabkan struktur tanah dilokasi pembangunan jalan utama kawasan Huntap I ini berupa tanah labil.

Para pekerja PT Vanca Utama Perkasa, sedang melakukan pengaspalan diruas jalan utama kawasan Huntap I.
Foto : Wahyudi / Koran Trilogi

“Metoda khusus penanganan tanah lunak telah dilakukan. Untuk membangun jalan utama kawasan Huntap di kondisi tanah seperti ini memerlukan waktu pelaksanaan yang lebih lama dibandingkan konstruksi jalan di tanah yang keras ” ujarnya

Selain itu, Jemy Najoan mengungkapkan kendala saat ini yang dihadapi pihaknya dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan terutama terkait dengan stok bahan bakar minyak (BBM). Pengangkutan material dari Quarry ke lokasi trase jalan terkendala oleh akses jalan yang melintasi dalam kota. Terlebih lagi kondisi cuaca hujan mengakibatkan akses jalan rusak/tergenang sehingga pengiriman material terlambat.

“Kami selalu berusaha untuk meminimalkan gangguan dan ketidaknyamanan selama pembangunan dan berkomitmen untuk memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan selama proses pembangunan jalan utama kawasan Huntap I yang bertujuan untuk kemajuan pertumbuhan ekonomi bagi para penyintas bencana,” paparnya.

Namun Jemy Najoan sangat mengharapkan dengan proyek strategis ini, akses bagi para penyintas yang bermukim di kelurahan Tondo, akan terhubung dengan akses jalan menuju bukit gong perdamaian yang berada di puncak bagian timur kota Palu. Jalur utama kawasan Huntap I ini nantinya juga terhubung ke jalan Soekarno Hatta yang ditempuh dengan jarak 2 Kilometer dengan membutuhkan waktu hanya 10 menit.

“Disamping mengurangi waktu tempuh terhadap jarak yang ada, pembangunan jalan utama kawasan Huntap I ini juga diharapkan dapat mengurangi biaya operasional bagi penyintas yang akan direlokasi dikawasan Huntap dikelurahan Tondo. Sehingga dapat meningkatkan perekonomian disekitar lokasi yang dilalui, dan diharapkan dapat mempercepat proses perkembangan dan pertumbuhan ekonomi mereka,” harapannya.

Perlu diketahui Proyek Pembangunan jalan utama kawasan Huntap I di kelurahan Tondo, kota Palu, memiliki tiga seksi. Diantaranya seksi pertama 1 dari kawasan Huntap menuju kampus Universitas Tadulako (Untad) hanya berjarak 500 meter, seksi kedua dari pusat wisata alam puncak gong perdamaian hanya berjarak 4 kilometer dengan jarak tempuh hanya 10 menit, dan seksi tiga dari pusat pemerintahan kota Palu berjarak 7 Kilometer dengan jarak tempuh mencapai 20 menit dari lokasi kawasan Huntap I.

Penulis : Wahyudi / Koran Trilogi

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Koran Trilogi - Berdiri diatas dan untuk semua golongan, serta non-partisan. Trilogi.co.id tidak bekerja untuk kepentingan politik mana pun. WWW.TRILOGI.CO.ID

Facebook

Copyright © 2019 Trilogi.co.id All Right ReservedThemetf

To Top